-->
Solidaritas Rasial Dianggap Bukan Pelanggaran Di Sepakbola

Solidaritas Rasial Dianggap Bukan Pelanggaran Di Sepakbola


Jakarta, indonesia-Organisasi Kick It Out berharap pesepakbola yang menyatakan solidaritas atas kematian George Floyd tidak dihukum karena ekspresi kesetaraan sosial bukan pelanggaran di sepak bola.

Presiden Kick It Out, organisasi yang mendorong kesetaraan dalam sepak bola di Inggris, Sanjay Bhandari berharap Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) tidak menghukum Jadon Sancho, Achraf Hakimi, Weston McKennie dan Marcus Thuram karena menampilkan bentuk dukungan dan solidaritas atas kematian warga kulit hitam di Amerika Serikat.

"Saya harap ada kelonggaran dari otoritas Jerman. Saya tak yakin bagaimana Anda bisa memberi sanksi kepada Marcus Thuram. Saya pikir dia tidak melakukan kesalahan sama sekali. Dia hanya berlutut," kata Bhandari.


"Saya membayangkan itu adalah cara yang saya dukung jika pemain ingin melakukan protes. Jika Anda mencetak gol dan berlutut semua bisa melakukannya bukan? Tidak hanya pemain berkulit hitam. Pemain kulit putih juga, semuanya," sambungnya.

Seperti dikutip dari The Guardian, Bhandari menyebut berlutut adalah cara protes yang tidak bakal menuai sanksi sekaligus memiliki pesan kuat.

"Semua pemain harus melakukannya. Satu tim harus melakukannya. Anda lihat selebrasi Erling Haaland ketika pertandingan kembali berjalan dan para pemain Borussia Dortmund melakukan selebrasi jarak sosial. Mereka bisa berlutut."

"Rasialisme bukan hanya sekadar pemain kulit hitam atau fan berkulit coklat. Ini mengenai kita semua. Rasialisme merusak lingkungan dan kita semua terluka karena itu. Semua seharusnya mau mendemonstrasikan rasa solidaritas dan rasa jijik," tutur Bhandari.

Badan sepak bola dunia, FIFA, memberi kewenangan pada penyelenggara liga untuk menghukum pemain terkait protes yang dilakukan dengan memperhatikan akal sehat dan mempertimbangkan konteks seputar peristiwa yang terjadi.

Bhandari menilai tragedi yang menimpa Floyd bukan masalah politik yang selama ini dilarang masuk dalam lapangan.

Hingga kini DFB masih dalam status mempelajari tindakan McKennie, Thuram, Sancho, dan Hakimi. DFB menyatakan bakal mempertimbangkan keputusan berdasarkan pada aturan pertandingan yang diterbitkan Badan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB) mengenai larangan pesan politik, agama dalam pernyataan atau gambar.

Empat pemain muda yang berlaga di Bundesliga itu bersimpati atas kematian Floyd dengan cara yang berbeda. McKennie mengenakan pita bertuliskan 'Justice for George Floyd', Thuram berlutut, dan Sancho serta Hakimi menuliskan 'Justice for George Floyd' di kaus dalam.

Floyd merupakan warga kulit hitam yang meninggal di AS, Senin (24/5), setelah mendapat perlakuan kasar dari polisi. (BM)
Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Post a Comment